A-Politik, Oleh: Suroto

Demo Mahasiswa, Polisi Periksa Belasan Pemuda di DPR
April 11, 2022
Bertemu Presiden Jokowi, Menlu Kanada Sampaikan Dukungan Terhadap Presidensi G20 Indonesia
April 11, 2022

PURWOKERTO, jurnal-idn.com – Dalam satu kesempatan saya bertemu dan diminta pertimbangan seorang anak muda yang tertarik untuk terjun ke dunia politik praktis. Dia anak muda milenial, cerdas, seorang artis lumayan populis, calon sarjana dari perguruan tinggi negeri ternama . Popularitasnya terbukti dengan banyaknya follower di sosmednya.

Dia minta agar saya berikan arahan untuk terjun ke dunia politik itu sebaiknya bagaimana. Tentu saya apresiasi. Jarang sekali ada anak muda milenial yang bertanya pada saya soal ketertarikanya masuk dunia politik. Saya sedikit tersanjung karena bukan sebagai politisi atau ahli politik tapi diminta pendapat demikian.

Pertama-tama, karena dia sepertinya awam soal politik praktis atau malah politik dalam pengertian lebih luas. Makanya saya tanya, apakah dia ingin menjadi manusia politik, atau sebagai politisi saja.

Saya coba jelaskan juga apa bedanya sebagai manusia politik dan politisi itu. Manusia politik dalam hal ini tentu juga saya batasi dengan pengertian yang lebih sempit lagi, mereka yang punya tujuan pragmatik untuk perjuangkan ideologinya dalam kontestasi politik secara konstitusional. Sedangkan politisi itu dalam pengertian praktis sebagai orang yang ingin mengejar kekuasaan semata.

Setelah itu diskusi berlanjut. Dia sepertinya memang benar awam soal politik. Dia hanya melihat bahwa menjadi politisi itu ya cukup sederhana. Dikarenakan dia punya popularitas maka dia anggap itu cukup untuk modal jadi politisi.

Politik itu dianggapnya semacam jualan popularitas semata. Atau modal sosial lain seperti garis keturunan keluarganya, jaringan sosialnya selama ini. Lalu masuk menjadi anggota partai dan berusaha nyalon jadi anggota legislatif atau kalau punya keberuntungan ikut kontestasi masuk ke wilayah eksekutif. Jadi presiden, gubernur, bupati, walikota dan lainnya.

Dia punya argumentasi demikian karena yang dilihat saat ini partai itu banyak merekrut selebritis seperti dia. Kemudian banyak artis yang akhirnya sukses jadi legislatif atau eksekutif.

Dia memang benar. Modalitas politik itu memang tentukan elektabilitas. Itu ya modalitas sosialnya ditambah modal finansial. Tanpa ini mustahil seseorang ikut kontestasi berhasil. Bahkan sudah bisa terjegal ketika seleksi di tingkat partai.

Saya juga katakan kalau tujuanya memang demikian maka strategi terpenting adalah bagaimana “beriklan” untuk dapatkan pencitraan. Tinggal pilih instrumennya apa? Mau gunakan jaringan organisasi atau cukup ” jual diri”. Kalau mau serius, bangun organisasi dan kembangkan reputasi untuk dapatkan kepercayaan.

Dia bilang ingin jalan praktis. Sebab bagi dia politik itu dianggapnya sebagai perluasan karir dia. Bukan untuk tujuan lain-lainya.

Lalu setelah saya mengerti isi kepalanya, saya coba tanya apa preferensi ideologi politiknya. Dia katakan kalau dia ingin masuk ke partai yang hargai pluralisme dan bela rakyat kecil. Dia tidak mau masuk partai yang sektarian atau berbau-bau agama.

 

 

Baiklah, saya sampaikan ada banyak pilihanya. Dari sekian banyak partai yang saya sebut dia sempat bingung kenapa kok partai-partai itu sebetulnya mirip-mirip semua.

Saya jawab dengan tegas, ya itulah kondisi partai politik kita. Selain mirip-mirip semua juga isinya kebanyakan kader-kader pragmatis yang hanya pentingkan urusan karir pribadinya. Bukan kepentingan ideologis untuk perjuangkan nilai-nilai dan prinsip-prinsip partai secara serius.

Lalu dia mulai tambah tertarik dan kemudian buat pernyataan kalau pindah-pindah partai asal punya modalitas sosial dan finansial memadai itu biasa saja. Saya bilang kalau untuk tujuan pragmatis ya okey-okey saja. Bahkan ketika saya jelaskan kalau awal karir politik Jokowi itu ketika jadi Wali Kota Solo pertama didukung oleh Partai yang secara preferensi ideologis dan sering berseberangan dengan partai pendukungnya. Saat ini dia cukup kaget juga.

Itulah dunia politik praktis di Indonesia…makanya dari awal saya tanya apa tujuan dia sebenarnya tertarik masuk dalam dunia politik praktis. Bahkan karena saking over pragmatisnya mereka itu bicarakan agenda politik demi kepentingan keluarganya semata. Demi kekuasaan dan kepentingan pribadi dan keluarganya.

Teman saya milenial itu mulai meraba-raba dan memahami bagaimana dunia politik itu seharusnya dimainkan olehnya. Dalam diskusi selanjutnya dia mulai bertanya, apa itu yang dimaksud dengan manusia politik dan bagaimana sebaiknya politik ideologis itu harusnya diperjuangkan.

Saya langsung tambah bersemangat untuk menjelaskannya. Termasuk diskusikan soal-soal konstelasi ideologi-ideologi yang ada. Sampai akhirnya dia mulai masuk dalam satu kesimpulan bahwa sepertinya dia ingin masuk ke ruang politik untuk perjuangkan aspirasi nilai-nilai dan prinsip politiknya. Dia juga katakan kalau melihat partai politik yang ada pasti akan sulit direalisasikan.

Saya jawab singkat dan padat, ruang politik itu memang demikian..bagi mereka yang semakin mengerti arti politik sesungguhnya maka dia akan semakin menjauhi partai-partai politik yang sekarang ada. Kalau mau idealis ya memang sebaiknya dirikan partai politik sendiri saja. Atau mulai bangun organisasi kecil dengan garis ideologi yang kuat dan mantap.

Dia diam seribu bahasa. Sepertinya dia mulai tercerahkan atau mulai bertambah bingung melihat keadaan bangsanya. Saya tidak tahu apa yang ada di pikiranya. Mungkin dia akan memilih jalan politik yang tak biasa. Semoga dia tidak memilih jalan bangun organisasi dengan struktur padat, rigid dan solid seperti organisasi para teroris yang saya contohkan.

Poerwokertoche, 10 April 2022

Suroto

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *